Membesarkan Anak Zaman Now, Kak Seto: Biarkan Anak Bermain Bebas di Alam Terbuka

Tribunnews.com 2018-10-24 07:00:17
image

Tidak dapat dipungkiri bahwa pengaruh terbesar dalam perubahan zaman yang sangat dinamis ini adalah dari kemajuan teknologi. Gadget atau gawai menjadi perangkat elektronik yang sudah tidak asing lagi, karena saat ini benda terebut menjadi peranti sumber informasi yang sangat mudah diakses, bahkan penggunaannya telah menjadi gaya hidup.

Bagi para orang tua yang memiliki buah hati yang terlahir di era generasi Z dan generasi alfa, perubahan zaman ini menjadi tantangan tersendiri terutama mengenaik pola asuh anak. Anak-anak tersebut dikenal sebagai generasi digital native, dimana sejak lahir mereka sudah hidup di dunia dengan perkembangan teknologi yang pesat.

Dibalik kehebatannya, teknologi digital dapat membawa pengaruh yang mengkhawatirkan bagi masa depan anak-anak. Teknologi digital tanpa sadar dapat mengganggu pertumbuhan fisik dan mental mereka.

Saat ini banyak anak usia dini yang telah terpapar gadget, mereka mahir menggunakan tombol touchscreen untuk mengakses game ataupun menonton video. Lebih berbahaya lagi jika di usia anak-anak ini telah mengenal media sosial, dan mereka belum memahami betul bagaimana menggunakannya dengan baik.

Dalam kegiatan Seminar berjudul “Membesarkan Anak Zaman Now: Gadget vs Engklek” yang diadakan oleh Podomoro Park Bandung, tanggal 30 September 2018 bertempat di Podomoro Pavilion Bandung. Ahli psikologi anak Dr. Seto Mulyadi, S.Psi., M.Si. yang akrab dipanggil Kak Seto, mengatakan bahwa anak yang telah terpapar gadget sejak dini, bahkan telah kecandan gadget dapat terganggu kesehatan mentalnya. Kemajuan teknologi ini mempengaruhi anak-anak mulai dari bermain, gaya belajar, bahkan berinteraksi sosial.

“Gangguan kesehatan pada fisik anak pun dapat terjadi,” ungkap dr. Buti A. Azhali, Sp.A., M.Kes. dokter spesialis anak ini mengungkapkan bahwa, penggunaan gadget pada anak dapat menimbulkan efek negative pada kesehatannya, yaitu mempengaruhi pola tidur, gangguan penglihatan, obesitas, bahkan dapat berpengaruh pada proses tumbuh kembang anak.

Lebih lanjut Buti menjelaskan, pada rentang usia anak dalam masa pertumbuhan emas, speech delay atau keterlambatan bicara dapat terjadi akibat paparan gadget, untuk setiap 30 menit penggunaan gadget, dapat terjadi peningkatan resiko keterlambatan bicara sebesar 49 persen. Penggunaan gadget dapat menghilangkan puluhan bahkan ratusan kosakata baru yang dapat anak pelajari. Berbeda ketika anak diajak bicara oleh orang tua, anak yang sering diajak bicara oleh orang tua memiliki kemampuan mengolah kata yang lebih baik dan skill verbal yang juga tinggi.

Di dalam era digital ini, anak-anak seharusnya tetap dapat tumbuh secara alamiah. Bermain di luar ruangan untuk mengenal alam dan berinteraksi dengan teman sebayanya untuk melatih interpersonal skill. Berlari dan melompat untuk dapat mengasah kekuatan fisiknya, salah satu caranya dengan mengajak anak-anak untuk melakukan permainan tradisional.

Buti mengatakan, permainan tradisional seperti bermain engklek dapat memberikan manfaat bagi kesehatan anak, diantaranya adalah membantu anak meningkatkan keseimbangan dan koordinasi, kontrol tubuh, serta keterampilan berhitung. Sering mengajak anak bermain di luar ruangan dan berinteraksi dengan alam memberukan dampak positif untuk tumbu kembang anak, selain karena paparan sinar matahari pagi dan udara segar yang menyehatkan, hal ini juga akan melatih anak berani mengambil resiko dalam membangun kepercayaan diri agar mampu mencoba hal-hal baru dan belajar dari hasil yang didapatkan, selain itu untuk merangsang kemampuan sosialisasi anak sehingga akan mudah menyesuaikan diri saat beranjak dewasa.

Namun, tak sedikit orangtua yang khawatir untuk mengnzinkan anak bermain di luar ruangan. Hal ini disebabkan berbagai kendala, seperti semakin sempitnya lahan di luar ruangan yang dapat digunakan anak untuk bemain.

Berbeda dengan kondisi lingkungan dahulu pada era tahun 80-90an, saa di sekitar rumah masih terdapat banyak area terbuka, tempat yang menyenangkan bagi anak-anak untuk berlari, melopat, dan bercengkrama dengan teman-temannya.

Kendala lainnya adalah lingkungan yang semakin tidak aman, seperti ramainya kejahatan penculikan anak dan perilaku berbagaya pengemudi di jalan raya.

Tak hanya itu, kesibukan orangtua pun dapat menjadi salah satu faktor kendalanya, sehingga kualitas kebersamaan antara orangtua dan anak untuk beirnteraksi bersama alam relative sedikit.

Pola asuh dan lingkungan rumah memang sangat berperan penting bagi tumbuh kembang anak. Tak heran bila saat ini banyak keluarga yang mencari hunian di tenga kawasan yang aman dan tentunya memiliki are terbuka yang luas.

Salah sat faktor penentu kesuksesan seorang anak di masa depan adalah cara mendidik anak di zaman sekarang yang diterapkan oleh orang tua dalam proses pertumbuhannya.

“Pola asuk yang harus diterapkan orang tua adalah dengan membiasakan anak-anak mengenal lingkungan sekitarnya, biarkan anak bermain bebas di alam terbuka, ujar Kak Seto.

Asisten GM Marketing Podomoro Park, Tedi Guswana, mengatakan bahwa kegiatan seminar ini digelar sebagai upaya meningkatkan pemahaman orang tua dalam membesarkan anak di era digital.

“Agung Podomoro Land sebagai pengembang nasional yang telah lebih dari 49 tahun turut serta dalam pembangunan bangsa, sangat peduli terhadap problem yang dihadapi anak-anak saat ini, maka kami mendorong dan membantu orang tua untuk benar-benar memahami bahwa paparan gadget yang tidak terkontrol pada anak merupakan ancaman besar bagi masa depannya,” jelas Tedi.

Tedi pun menambahkan, Podomoro Park dibangun tidak hanya untuk mewujudkan impian para keluarga yang menginginkan hinuan yang mewah, namun akan mewujudkan hunian nyaman, aman, dan lingkungan yang sehat terutama bagi anak-anak,” ujarnya.

Oleh karena itu, Podomoro Park mengedepankan konsep yang selaras dengan alam untuk mewujudkan lingkungan hunian yang ramah anak dan dapat meningkatkan kualitas hidup keluarga, melalui ruang terbuka yang luas, area bermain anak dan fasilitas lainnya yang tentunya sangat mengutamakan keamanan.

“Podomoro Park dapat menjadi solusi dari masalah yang dihadapi para orang tua di tengah era digital ini, agar anak-anaknya dapat tumbuh kembang dengan optimal,” imbuhnya.

Tedi pun mengatakan, konsep Podomoro Park tersebut mampu menarik antusiasme pasar yang sangat tinggi, itu merupakan salah satu bukti bahwa prioritas utama dalam sebuah keluarga adalah kesehatan dan masa depan anak.

Pada kesempatan yang sama, Podomoro Park meluncurkan story book children yang berjudul “Moro Beruang Kecil dan Rumah Barunya”, hal teresbut merupakan upaya Podomoro Park untuk mendukung budaya membaca bagi anak-anak.

“Ditengah era digital saat ini, kami tetap mendukung agar anak-anak untuk tidak menghilangkan budaya membaca buku, salah satunya karena dengan membaca cerita melalui buku dalam bentuk fisik, anak-anak akan aman dari bahaya paparan sinar layar gadget yang dapat membahayakan organ mata,” ujar Tedi.

Kak Seto pun menambahkan banyak sekali manfaat bila sejak kecil anak-anak sudah dibiasakan untuk membaca buku, tidak hanya sebatas kosakata anak yang semakin banyak, namun dengan membaca dapat merangsang kemampuan berkomunikasi, berimajinasi, melatih anak untuk dapat merangsang kemampuan berkomunikasi, berimajinasi, melatih anak untuk dapat berkonsentrasi, serta berpikir logis dan kritis.

Membaca buku tetap dinilai lebih baik dibandingkan membaca melalui gadget, karena bila membaca menggunakan gadget anak akan mudah tergoda untuk bermain game, menonton video, atau memancing anak untuk membuka aplikasi-aplikasi lain sehingga fokus menjadi terpecah. (*)

Source: http://www.tribunnews.com/lifestyle/2018/10/01/membesarkan-anak-zaman-now-kak-seto-biarkan-anak-bermain-bebas-di-alam-terbuka?page=all